Home » » Diet makanan bagi penderita rematik

Diet makanan bagi penderita rematik

Written By Cara Mengobati on Rabu, 07 Juni 2017 | 17.58.00

Diet makanan bagi penderita rematik - Tidak ada obat-semua diet untuk rematik. Tapi jika Anda menderita gejala rematik seperti nyeri sendi dan pembengkakan, pintar berpegang pada diet bergizi dan hindari makanan yang bisa membuat gejala rematik memburuk.

Diet makanan bagi penderita rematik



Kemana kamu harus mulai "Anda ingin mengurangi peradangan [dengan menghindari makanan inflamasi], dan Anda ingin menghindari makanan yang dapat menyebabkan kelebihan berat badan," kata Marian T. Hannan, DSc, MPH, seorang profesor kedokteran dan kesehatan masyarakat di Harvard dan ilmuwan senior. Dan co-direktur Pusat Penelitian Musculoskeletal di Institute for Aging Research di Hebrew SeniorLife di Boston. Pound ekstra menekan sendi Anda dan menyebabkan rasa sakit dan luka lebih lanjut.

Makanan Yang Mungkin Memburuk Gejala rematik

"Tidak ada diet yang telah terbukti yang akan mendekati terapi obat saat ini," kata Patience White, MD, wakil presiden untuk kebijakan kesehatan masyarakat dan advokasi di Arthritis Foundation. "Tidak ada diet yang akan menyebabkan rematik Anda dalam pengampunan."

Tapi apa yang Anda makan - atau tidak makan - bisa membuat perbedaan. Berikut adalah beberapa makanan untuk dipikirkan dua kali, karena mereka dapat menyumbangkan kalori ekstra dan memicu peradangan yang memperburuk gejala rematik Anda:

1. Daging merah. Banyak potongan daging merah mengandung kadar lemak jenuh tinggi, yang bisa memperburuk peradangan dan juga berkontribusi terhadap obesitas. Daging merah juga mengandung asam lemak omega-6, yang bisa menyebabkan peradangan jika asupan Anda terlalu tinggi. Beberapa orang dengan rematik telah melaporkan bahwa gejala mereka membaik saat mereka menyingkirkan makanan mereka dari daging merah. Namun, potongan daging merah tanpa lemak bisa memberi protein dan nutrisi penting bagi orang dengan rematik, tanpa menyebabkan radang tambahan.

2. Gula dan tepung halus. Kadar gula darah Anda bisa melonjak setelah Anda mengonsumsi karbohidrat sederhana yang mudah dipecah oleh tubuh. Makanan semacam itu termasuk makanan ringan dan minuman manis, roti dan pasta tepung putih, dan nasi putih. Lonjakan gula darah Anda mendorong tubuh memproduksi bahan kimia pro-inflamasi yang disebut sitokin, yang dapat memperburuk gejala rematik Anda jika peradangan mempengaruhi persendian Anda. Makanan ini juga bisa menyebabkan Anda menurunkan berat badan, menekan sendi Anda.

3. Makanan yang digoreng. Memotong makanan yang digoreng dapat mengurangi tingkat peradangan Anda, menurut para peneliti dari Mount Sinai School of Medicine. Studi mereka, yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Endocrinology and Metabolism, melaporkan bahwa makanan yang digoreng mengandung toksin yang disebut produk akhir glikasi lanjutan, yang dapat meningkatkan oksidasi di sel tubuh. Makanan yang digoreng juga tinggi lemak dan bisa menyebabkan obesitas.

4. Gluten. Gluten, protein yang ditemukan dalam biji-bijian seperti gandum, gandum hitam, dan jelai, dapat menyebabkan peradangan pada beberapa orang. Dokter percaya bahwa efeknya bisa lebih besar lagi bagi penderita kelainan autoimun seperti penyakit celiac atau rematik.

5. Alkohol. Efek alkohol pada rematik tidak jelas. Konsumsi alkohol moderat sebenarnya telah terbukti mengurangi risiko rematik dan memperlambat perkembangannya, menurut sebuah kajian tahun 2012 terhadap penelitian yang diterbitkan di Klinik Penyakit Rheumatik di Amerika Utara. Sebuah studi BMJ yang diterbitkan tahun itu memiliki temuan serupa: Wanita yang minum lebih dari tiga gelas alkohol seminggu memiliki setengah risiko rematik yang dimiliki para teetotaler. Namun, minum terlalu banyak alkohol dapat menyebabkan lonjakan kadar protein C-reaktif (CRP) tubuh, menurut penelitian yang diterbitkan dalam Alkohol dan Alkoholisme pada tahun 2009. CRP adalah sinyal kuat peradangan, dan temuan penelitian tersebut menunjukkan bahwa kelebihan aktivitas Alkohol bisa meningkatkan peradangan dan merugikan RA.

6. Makanan olahan. Makanan olahan, dari makanan ringan supermarket hingga makanan yang siap saji atau memerlukan sedikit masakan, cenderung sarat dengan bahan yang menyebabkan peradangan. Produk semacam itu dikemas dengan gula, tepung halus, dan lemak jenuh - semua membuat makanan itu tak tertahankan namun juga tidak sehat. Selalu baca label Fakta Nutrisi dan daftar bahan makanan olahan untuk membuat pilihan bijak yang tidak akan memperparah gejala rematik Anda.

Ketika Anda bekerja untuk memperbaiki diet Anda, ingatlah bahwa para periset belum dapat menyetujui diet rematik standar, dan perubahan pada makanan yang Anda makan bukan pengganti untuk perawatan. Sebagai gantinya, pikirkan penyesuaian ini sebagai langkah untuk manajemen rematik yang lebih baik dan kesejahteraan keseluruhan.
Share this article :

Posting Komentar

 
Sponsored by: google | Maps | Vig Power Capsule | Slimming Capsule
Copyright © 2016. Info Kesehatan - All Rights Reserved | Disclaimer Ovary Nutrition Capsule
Template Created by Creating Website Published by Qnc Jelly Gamat
Proudly powered by Jelly Gamat