Home » » Fakta tentang batu empedu

Fakta tentang batu empedu

Written By Cara Mengobati on Senin, 29 Mei 2017 | 19.31.00

Fakta tentang batu empedu - Kandung empedu, organ berbentuk pir kecil di bawah hati, mengumpulkan dan menyimpan empedu. Empedu adalah cairan pekat, kuning kehijauan, pahit yang dibuat oleh hati. Empedu terdiri dari garam empedu, elektrolit, bilirubin, kolesterol dan lemak lainnya.

Fakta tentang batu empedu



Garam membantu merangsang usus besar untuk mengeluarkan air, yang membantu memindahkan isi saluran pencernaan ke luar tubuh. Bilirubin adalah produk limbah yang terdiri dari sisa-sisa sel darah merah yang aus. Produk pemecahan obat dan limbah yang diproses oleh hati juga dilepaskan dengan empedu.

Empedu membantu usus kecil mencerna lemak dan membuang produk limbah. Ini melewati saluran empedu hati ke dalam duodenum, sesuai kebutuhan. Hal ini dilakukan melalui saluran empedu umum dimana hati, kantong empedu dan saluran pankreas bergabung.

Sekitar setengah empedu yang disekresikan antara makanan mengalir ke usus kecil. Bagian lainnya dialihkan dari saluran empedu yang umum melalui saluran kistik, ke kantong empedu tempat penyimpanannya. Sesampai di sana, hampir 90% air di empedu diserap oleh aliran darah. Yang tertinggal adalah larutan konsentrat garam empedu, lipid biliaris dan sodium.

Batu empedu seperti batu kecil yang terbentuk di kantong empedu. Mereka terbuat dari partikel kolesterol atau empedu yang mengelompok menjadi massa padat. Batu bisa tumbuh saat empedu menembus kantung empedu. Kebanyakan batu empedu cukup kecil untuk keluar dari tubuh melalui usus tanpa kita sadari. Namun, ada juga yang tertangkap di kantong kandung empedu atau usus yang sempit. Hal ini dapat menyebabkan rasa sakit, penumpukan empedu, pankreatitis dan / atau infeksi. Batu empedu biasa terjadi, terutama pada wanita, orang tua dan orang yang kelebihan berat badan.

Baca juga : Obat batu empedu di apotik

Kebanyakan batu empedu tidak menyebabkan gejala untuk waktu yang lama. Jika mereka tetap berada di kantong empedu, mereka mungkin tidak akan pernah menimbulkan gejala. Namun, terkadang batu besar bisa memecah dinding kantong empedu dan masuk ke usus yang menyebabkan penyumbatan. Ini dikenal sebagai ileus batu empedu.

Biasanya, batu-batu itu lewat dari kantong empedu ke dalam saluran empedu. Mereka mungkin tetap di sana tanpa menghalangi aliran empedu atau menyebabkan gejala, atau mungkin masuk ke usus kecil tanpa diketahui.

Namun, jika batu empedu menyebabkan penyumbatan pada saluran empedu, seseorang akan merasa sakit. Rasa sakit cenderung datang dan pergi (ini kadang disebut kolik). Biasanya, rasa sakit itu naik sampai tingkat tertentu dan kemudian berangsur jatuh. Bisa tajam dan intermiten selama beberapa jam.

Dimana rasa sakit yang dirasakan bisa bermacam-macam. Biasanya di bagian kanan atas perut, yang mungkin lembut untuk disentuh. Rasa sakit bisa dirasakan di bahu kanan. Seseorang mungkin merasa muak dan muntah. Jika saluran empedu yang tersumbat terinfeksi, seseorang mungkin mengalami demam, menggigil dan pelepah kekuningan ke kulitnya.

Batu empedu dapat menghalangi saluran kistik, menyebabkan kantong empedu menjadi meradang (kolesistitis akut). Batu dapat menghalangi saluran pankreas yang menyebabkan radang pankreas (pankreatitis).

Gejala seperti gangguan pencernaan, ketidakmampuan untuk mentoleransi makanan berlemak, bersendawa, kembung, perasaan kenyang dan mual beberapa kali dipercaya sebagai batu empedu. Namun, gejala ini juga umum terjadi pada gangguan pencernaan atau penyakit ulkus peptik. Jika seseorang merasa sakit di bagian kanan atas perut setelah makan makanan berlemak, ini bisa jadi pertanda batu empedu.
Share this article :

Posting Komentar

 
Sponsored by: google | Maps | Vig Power Capsule | Slimming Capsule
Copyright © 2016. Info Kesehatan - All Rights Reserved | Disclaimer Ovary Nutrition Capsule
Template Created by Creating Website Published by Qnc Jelly Gamat
Proudly powered by Jelly Gamat